Catatan manasuka online belajar ngeblog dan apa saja

26 April 2012

Blog Dummy di Sisi Lain

blog dummy
Blog dummy banyak memberi keuntungan bagi blog utama, terutama dari segi SEO. Namun perlu diingat, blog dummy jangan hanya sekedar dibuat ala kadarnya, selain membuang waktu dan tenaga, bisa-bisa blog utama menjadi korban karena blog dummy. 

Seperti yang saya tulis sebelummya yaitu membuat blog dummy dengan tujuan membantu memperkuat posisi blog utama di hasil search engine, terutama google. Banyak keraguan dari beberapa blogger atas keberadaan blog dummy, amankah? 

Kita analisa saja, agar blog lebih kuat di mata google, memerlukan pengakuan “eksistensi” blog tersebut oleh blog lain. Pengakuan tersebut bisa dengan jalan memberikan sebuah link. Hanya saja google melihat link tersebut berasal dari mana dan berapa nilainya? Kita bisa meminta kepada pemilik blog lain untuk memberikan link kepada kita, namun jangan berharap banyak. Jika pemilik blog tersebut teman, saudara kita mungkin bisa kita dapatkan. Tetapi untuk beberapa blog kelas atas sudah memasang tarif atas penempatan link blog. 

Bagaimana dengan tukar-menukar link? Meskipun ini gratis dan bisa diterima, namun apakah kita percaya atau yakin terhadap pengelola blog-nya? Apakah yang terjadi bila blog tersebut melakukan pelanggaran atau kena pinalti google? Selain itu, bila blog kita kelola dengan baik dan akhirnya mendapat PR sedangkan blog yang kita ajak tukar-menukar blog asal-asalan, bukannya dapat keuntungan malah sebaliknya. 

Terlebih, link yang akurat adalah berada dalam artikel, bukan di sidebar. Jalan paling mudah untuk mendapatkannya adalah melalui blog milik sendiri. Untuk itu blog dummy dibuat. Kita tidak perlu was-was, mengemis atau membeli link. Kita bebas melakukan apa saja terhadap blog kita, entah link akan diletakkan dimana, berapa link yang akan dibuat, dsb. 

Sisi Negatif Blog Dummy


Secara teori, bila blog dummy dikelola layaknya blog biasa tidak ada pengaruh negatif terhadap blog utama. Efek negatif justru terletak pada diri kita sendiri yaitu ketika mengelola blog dummy. Kita memerlukan tenaga dan waktu ekstra, apalagi bila mempunyai blog dummy banyak. Ditambah lagi biaya apabila blog dummy kita menggunakan domain dan hosting berbayar. 

Selain itu, blog dummy harus juga diperlakukan seperti halnya blog utama, artinya ada update artikel, memperhatikan seo dsb. Terlebih blog dummy gratis yang sewaktu-waktu bisa dinonaktifkan tanpa alasan tertentu. Makanya saya menganjurkan blog utama jangan membuat link ke blog dummy. Agar blog utama aman, buatlah blog dummy yang aman juga. Jangan sampai blog dummy dianggap spam oleh google. Kita juga perlu memonitor kesehatan blog dummy agar tidak disusupi program berbahaya oleh hacker, bila sampai terjadi, blog utama juga kena dampaknya. 



0 komentar:

Posting Komentar

Semua komentar dimoderasi. Maaf jika komentar tidak ditampilkan atau dibalas.

Copyright © Catatan SEO Kecil